Pembunuhan di Orient Espress (Murder in Orient Express, 1933)

Tak habis habis kekaguman kita terhadap Agatha Christie. Ada saja kejutan yang dihadirkan dari satu novel ke novel lainnya. Kemampuan mengecoh pembaca novelnya tiada tandingan. Jika anda masih merasa ragu, coba baca novel terbitan tahun 1933 ini:  Murder in Orient Express (Pembunuhan di Orient Express).

Seting cerita juga tak kalah asyik. Dimulai dari keberangkatan di Siria (Suriah), melewati selat Bosporus, berkereta dari Istanbul Turki, sampai kejadian pembunuhan di Yugoslavia (dulu sebelum pecah). Setidaknya ini selingan memikat dari novel novel lainnya yang berlatar Inggris. Kali ini detektif kita bepergian sendiri. Pada saat kereta melintasi Yugoslavia, kereta terhenti karena terhadang salju. Pada saat itulah ribut ribut terjadi. Seorang berkewarganegaraan Amerika tewas, terbunuh...

Setidaknya dapat disimpulkan bahwa pembunuhnya adalah salah seorang penumpang kereta. Oi, anda salah. Dari luar kereta? tidak mungkin karena kereta ditengah padang salju. Penumpang gelap..... nah ini mungkin. Dan beberapa kesaksian mengindikasikan penumpang gelap menjadi pembunuh. Tapi Poirot menyangkal: tidak mungkin.

Sejak dari awal detektif kita ini menangkap gejala gejala keanehan pada gerbong yang mereka tumpangi. Pertama adalah saat itu bukan musim bepergian. Kereta biasanya sepi penumpang. Namun pada waktu kejadian gerbong penuh terisi hingga nyaris Poirot sendiri tak kebagian kamar. Kedua, penumpang gerbong dipenuhi orang dari berbagai bangsa. Mary Debenham orang Inggris, Antonio Foscarelli orang Itali, Princess Dragomiroff orang Rusia, Hildegarde Schmidt orang Jerman, dan kebangsaan lainnya... terlalu beragam. Ketiga, kesaksian masing masing penumpang membingungkan dan menjadikan penjelasan kejadian semakin ruwet.

Tapi jangan anggap enteng Poirot. Sel sel kelabu otaknya akhirnya menemukan bahwa setiap orang yang saling tidak mengenal tersebut mempunyai perannya masing masing. Dan mereka terhubungkan oleh peristiwa masa lampau nun jauh disana, di benua Amerika. Amerika di hebohkan oleh kasus kasus penculikan anak. Pelaku telah diketahui, namun berhasil melarikan diri. Keluarga keluarga korban bertekad membalas dendam. Mereka mulai mengintai dan merencanakan pengadilan versi mereka.



Dan terjadilah pembalasan itu. Siapa yang mengeksekusi? Dua belas tusukan terhadap Ratchtett si buron ini membingungkan. Mengapa harus ditusuk belati. Mengapa harus dua belas tusukan. Mengapa tusukannya berbeda beda. Mengapa tidak ada perlawanan, padahal korban mengantongi pistol. Mengapa banyak barang bukti yang malah makin bikin bingung penyelidikan. Poirot tidak terpedaya, sebab yang membunuh adalah...



Behind the Story

Bagi pembaca pemula, karya Agatha Christie biasanya membuat mereka tercengang. Sering kali mereka dibuat bingung dengan dengan banyaknya tokoh yang berpotensi menjadi pembunuh. Namun seiring berjalannya waktu, anda mulai hafal dengan pola pola novel Agatha. Anda mulai bisa mereka reka calon pembunuh yang paling mungkin melakukan pembunuhan - walaupun sering kali salah tebak. Dalam panggung Agatha, selalu ada tokoh tokoh berikut: Setiap tokoh berpotensi menjadi pembunuh; Agatha tidak pernah mengulang pola cerita dan tokoh pembunuh yang sama dalam novel novel selanjutnya; Dia jelas jelas mengacak tokoh pembunuhan dari berbagai profesi, anggota keluarga, pembunuh tunggal atau kelompok, dan jenis kelamin.

Detektif. Biasanya diwakili Hercule Poirot, Jane Marple, Tommmy dan Tuppence, Parker Pyne, Mr. Harley Quin, atau tokoh tokoh baru selain yang disebutkan di awal. Detektif sebagai tokoh utama - tokoh protagonis, bisa jadi menjadi pembunuh. Kok bisa? nyatanya terjadi. Hercule Poirot menjadi pembunuh dalam 'Curtain' (Tirai).

Asisten Detektif. Biasanya Kapten Hastings atau Adriane Oliver. Namun sampai Poirot tutup usia, para asisten belum ada yang jadi pembunuh. Kapten Hastings hanya 'nyaris' jadi pembunuh dalam 'Tirai'.

Polisi. Ini yang sering tak disangka sangka, polisi menjadi pembunuh. Apalagi dengan kehadiran yang jarang, polisi tidak dihitung sebagai pembunuh. Mereka yang justru melacak si pembunuh. Nyatanya polisi menjadi pembunuh dalam 'Pembunuhan di Malam Natal' (Poirot's Christmas)

Dokter. Dokter biasanya dipanggil sebagai orang yang memastikan mengapa seorang tewas dan perkiraan waktu ketika dia tewas. Dalam beberapa novelnya, Agatha menjadi tokoh dokter menjadi pembunuh. Bisa anda temui dalam Pembunuhan atas Roger Ackroyd (The Murder Of Roger Ackroyd, 1926), dan Kartu Kartu di meja (Cards on the Table, 1936).

Istri Dokter. Kalau tidak dokternya, mungkin istrinya. Coba simak dalam  Saksi Bisu (Dumb Witness, 1937).

Perawat. Perawat memang potensial menjadi pembunuh. Mereka paham berbagai jenis obat juga racun. Ini terjadi dalam Mawar Tak Berduri (Sad Cypress, 1939).

Suami atau istri. Orang terdekat menjadi pembunuh, memang memungkinkan. bisa anda temukan dalam Kubur Berkubah (Dead man's Folly, 1956) atau dalam Pembunuhan Di Mesopotamia (Murder In Mesopotamia, 1936).

Mantan istri/suami atau mantan pacar. Orang yang didera api cemburu memang besar kemungkinan menjadi pembunuh. Simak di Menuju Titik Nol (Towards Zero, 1944) atau di Pembunuhan Di Sungai Nil (Death On The Nile, 1937).

Anak. Seorang anak (bukan kanak kanak, anak usia dewasa) bisa menjadi pembunuh. Bisa anda temukan dalam  Hotel Bertram (At Bertram's Hotel, 1965) atau dalam Pembunuhan Di Pondokan Mahasiswa (Hickory Dickory Dock, 1955).

Anak belasan tahun. Ini menjadi tokoh yang paling tidak mungkin menjadi pembunuh. Bagaimana bisa? nyatanya bisa dalam  Buku Catatan Josephine (Crooked House, 1949) dan  Malam Tanpa Akhir (Endless Night, 1967).

Pembantu. Pembantu menjadi pembunuh dalam  Setelah Pemakaman (After The Funeral, 1953).

Dukun. Aha! Di negara negara dengan tradisi mistik, pembunuhan oleh dukun dengan metoda spiritual bisa dilakukan. Tapi kalau Agatha percaya klenik, hmm rasanya noway! Tapi memang ada novel bertema klenik ini:  Misteri Penginapan Tua (The Pale Horse, 1938).

Pembunuh terorganisir. Ada juga pembunuh yang terorganisir. Pembunuhnya bisa jadi kaki tangan atau otak organisasinya langsung. Temukan organisasi ini dalam Misteri Penginapan Tua (The Pale Horse, 1938).

Mata mata atau sindikat internasional. Wah, kalau yang ini pasti pembunuhnya adalah agen, mata mata atau anggota sindikat internasional. Novel Empat Besar (The Big Four, 1927) mewakili pembunuh tipe ini.

Semua tokoh dalam cerita. Semua tokoh dalam cerita menjadi pembunuhnya? kejutan dari Agatha dalam Pembunuhan di Orient Espress (Murder in Orient Express, 1933).

Pembunuh yang tak pernah membunuh. Tokoh ini benar benar pembunuh, namun ia tak pernah melakukan pembunuhan. Ajaib ya (?) temukan tokohnya dalam  'Curtain' (Tirai).

Semua tokoh terbunuh, berarti tak ada pembunuh, atau tokoh terakhir adalah pembunuh yang bunuh diri. Lalu siapa yang melakukan pembunuhan? Ini statement yang membingungkan. Tapi rumus ini menjadikan novel  Sepuluh Anak Negro (Ten Little Niggers 1939, And Then There Were None 1940) menjadi best sellernya Agatha Christie.

Orang yang paling tidak mungkin menjadi pembunuh biasanya adalah orang yang berpeluang besar menjadi pembunuh. Mereka kebanyakan adalah orang orang terdekat dalam lingkungan keluarga. Di beberapa novel, penjahat beneran, kriminal murni, ada juga yang menjadi tokoh pembunuh, seperti dalam Pembunuh Di balik Kabut (Why Didn't They Ask Evans? 1933). Namun penjahat penjahat ini jarang menjadi tokoh pembunuh sesungguhnya. Seringnya malah menjadi tokoh figuran saja.

2 komentar:

  1. orient express. waktu baca, gelap. saya bingung harus percaya sama kesaksian yang mana. Tapi, pas baca endingnya, wow! Saya kaget dan semuanya jadi masuk akal. mereka semuanya bohong dan mereka juga yang semuanya membunuh! hebat tante agatha ini...

    BalasHapus

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Peringkat Novel Agatha Christie

Saya benci pemeringkatan. Apalagi bila menyangkut penulis favorit Agatha Christie. Tetapi pemeringkatan menjadi keniscayaan - bukankah setiap pencipta agung mempunyai masterpiece? Dan mengenali sebuah masterpisece adalah tugas seorang reviewer. Maka saya menyematkan **** alias empat bintang untuk karya masterpiece, *** tiga bintang untuk karya 'out of the box', ** dua bintang untuk karya kategori bagus, dan satu bintang * untuk karya standar Agatha. Tentu saja ini subyektif, pendapat anda lebih benar. Klik di sini untuk melanjutkan.